apa itu VRAM, Fungsi, Macam-Macam VRAM dan Perbedaan dengan RAM

berikut.id – Video Random Access Memory atau biasa disingkat VRAM merupakan salah satu komponen yang terpasang pada video card yang bekerja layaknya sebuah RAM.

Namun yang membedakannya ialah, apabila RAM digunakan untuk menyimpan data dari CPU (Central Processing Unit), maka VRAM digunakan untuk menyimpan data dari GPU (Graphical Processing Unit). Data tersebut dapat berupa texture, framebuffer, atau asset lainnya yang dibutuhkan oleh video card untuk merender sebuah gambar hingga dapat tampil di layar monitor.

VRAM pertama kali ditemukan oleh F. Dill, D. Ling and R. Matick pada penelitian IBM di tahun 1980 lalu kemudian dipatenkan pada tahun 1985.  Sebelum terciptanya VRAM, memori berteknologi dual-ported terbilang cukup mahal dan memiliki kualitas yang terbatas. Hingga akhirnya pada tahun 1986, untuk yang pertamakalinya IBM memperkenalkan secara komersial pada system PC/RT-nya yang mana kemudian menjadi standar untuk tampilan grafis.

Fungsi VRAM

Secara mendasar V-RAM berfungsi sebagai memori untuk menyimpan berbagai data grafis yang dibutuhkan oleh GPU guna merender sebuah gambar dan kemudian ditampilkan ke monitor. Teknologi ini sangat membantu untuk menjernihkan kualitas gambar yang diterima komputer, semakin baik kualitas VRAM komputer maka semakin baik pula tampilan grafis yang diperoleh.

👉🏻 La memoria VRAM y su capacidad visual • Tarjetas Gráficas PC

Selain itu, komponen ini juga sangat cocok untuk membantu pengguna bermain game. Jadi, tidak heran jikalau banyak pengguna komputer yang memilih dan memilah spesifikasi V-RAM terlebih dulu sebelum memutuskan membeli komputer baru.

Macam-Macam Jenis VRAM

VRAM ternyata memiliki berbagai varian dengan fungsi yang berbeda-beda pula dalam hal penggunaan video memori. Setidaknya ada 4 jenis yang ada hingga sekarang, dan berikut ini adalah 4 jenis VRAM tersebut.

  • Synchronous Graphics RAM (SGRAM), adalah salah satu jenis VRAM yang mempunyai clock sudah tesinkronisasi dengan kecepatan CPU.
  • Multibank Dynamic RAM (MDRAM), sebuah VRAM yang dikembangkan oleh MoSys dengan kualitas tinggi namun dibandrol dengan harga yang cukup mahal. Cara kerja memori ini yakni membagikan data ke beberapa bagian menjadi 32KB, tapi dapat diakses secara terpisah.
  • Rambus Dynamic RAM (RDRAM), komponen ini dikembangkan oleh perusahaan Rambus yang terkenal dengan kualitasnya. RDRAM memiliki bus khusus yang digunakan untuk mempercepat arus data antara VRAM dengan frame buffer.
  • Window RAM (WRAM), meskipun namanya Window, tapi komponen ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan perusahaan Microsoft. Melainkan WRAM adalah sebuah VRAM berkinerja tinggi dan memiliki bandwidth yang lebih besar dibandingkan dengan VRAM biasa.
Baca Juga :  Cara Merawat Laptop Agar Bisa Tahan Lama

“RAM” di VRAM

Sebelum kita berbicara tentang VRAM secara khusus, ada baiknya memfokuskan secara singkat pada bit “RAM”. Berikut kami berikan penjelasan ringkasnya di sini:

Untuk keperluan artikel ini, semua yang perlu Anda ketahui adalah bahwa random-access memory adalah memori prosesor mendapatkan data yang dibutuhkan untuk melakukan perhitungan. CPU membaca dan menyimpan data dalam RAM saat menjalankan tugasnya. Alasan tidak dapat menggunakan data langsung dari hard disk drive atau solid-state drive adalah karena terlalu lambat. Data harus terlebih dahulu ditransfer ke RAM sebelum dibaca dan dimanipulasi.

Semakin banyak RAM yang dimiliki suatu sistem, semakin sedikit ia harus bergantung pada perangkat penyimpanan yang lambat untuk mendapatkan informasi. Ketika ada lebih banyak data daripada yang dapat ditampung dalam RAM, sistem dipaksa untuk “menukar” isi RAM ke file khusus di HDD atau SSD Anda, yang dapat menyebabkan perlambatan sistem yang serius. Jika Anda memiliki sistem dengan banyak RAM cepat, Anda memastikan bahwa CPU Anda selalu bekerja dengan potensi penuhnya.

VRAM vs. RAM

VRAM tidak harus berupa jenis memori fisik tertentu. RAM apa pun dapat berfungsi sebagai VRAM, baik atau buruk. Sebenarnya cukup umum untuk RAM sistem digunakan sebagai VRAM. Jika komputer Anda menggunakan GPU terintegrasi, maka GPU tersebut tidak memiliki RAM sendiri. Sebagai gantinya, sebagian dari RAM sistem Anda dicadangkan untuk bertindak sebagai memori video.

VRAM vs RAM -

Namun, kebutuhan CPU dan GPU sedikit berbeda dalam hal bandwidth, latensi, dan kecepatan. Inilah sebabnya mengapa kartu grafis menggunakan RAM grafis khusus seperti GDDR5 atau GDDR6. Ada beberapa perbedaan teknis antara RAM sistem DDR biasa dan GDDR, tetapi yang paling penting adalah bahwa GDDR memiliki “bus” yang lebar. Bus adalah interkoneksi antara komponen komputer. Semakin lebar bus, semakin banyak data yang dapat dikirim secara bersamaan. Karena grafik melibatkan manipulasi sejumlah besar data secara paralel, lebar bus memori sangat penting.

Baca Juga :  Download Whatsapp Gb Terbaru Versi 2022 Di Android

Beberapa sistem komputer seperti konsol game modern, telepon pintar, dan komputer M1 Apple memiliki “unified memory”. Daripada memiliki sepotong RAM sistem yang dipotong untuk GPU, kedua prosesor secara dinamis berbagi memori sesuai kebutuhan. Sebagai bonus tambahan, jika CPU dan GPU keduanya membutuhkan data yang sama, tidak perlu memiliki dua salinan dalam dua set memori yang berbeda. Di beberapa sistem ini, seperti PlayStation 5, RAM terpadu semuanya GDDR. Jadi CPU dan GPU sama-sama menggunakan RAM yang dirancang untuk penggunaan GPU.

Berapa Banyak VRAM yang Anda Butuhkan?

Paket perangkat lunak yang memiliki persyaratan GPU tertentu akan mencantumkan jumlah minimum dan yang disarankan yang Anda perlukan untuk menjalankan perangkat lunak. Itu tidak tergantung pada spesifikasi GPU minimum. GPU yang lemah dapat memiliki lebih banyak VRAM dari pada yang Anda butuhkan dan GPU yang kuat dapat memiliki terlalu sedikit.

Untuk gamer, kabar baiknya adalah Anda sekarang dapat melihat berapa banyak VRAM yang digunakan saat Anda menyesuaikan pengaturan game Anda. Dengan setiap pengaturan yang Anda ubah, dampak pada penggunaan VRAM Anda akan ditampilkan.

Perangkat lunak overlay kinerja, seperti GeForce Experience untuk kartu NVIDIA, akan menunjukkan seberapa penuh VRAM Anda secara real-time.

Jika perangkat lunak Anda menggunakan lebih banyak VRAM daripada yang dimiliki GPU secara fisik, perangkat lunak tersebut harus menukar konten ke hard drive, seperti halnya dengan RAM sistem. Ketika ini terjadi, Anda akan mengalami penurunan performa yang dramatis sehingga sebaiknya dihindari.

Faktor utama yang mempengaruhi penggunaan V-RAM adalah detail tekstur dan resolusi keluaran. Anda biasanya membutuhkan lebih banyak V-RAM untuk membuat gambar 4K daripada gambar 1080p!

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *