Mengenal Perbedaan antara Intel P-Core dan E-Core

Berikut.id – Perubahan terjadi di seluruh dunia CPU, dan tampaknya ini adalah hal yang baik. Kami bukan ahli dalam hal ini, tetapi bukan berarti kami tidak dapat menjelaskan beberapa hal yang sedang terjadi. Apa yang kita bicarakan di sini adalah P-Core dan E-Core yang ditemukan di CPU Intel. Kemungkinan besar, ini adalah pertama kalinya Anda mendengar tentang inti seperti itu, tetapi jangan khawatir, kami akan menjelaskan semuanya.

Apa perbedaan antara Intel P-Core dan E-Core?

Informasi di bawah ini akan menyoroti banyak aspek penting dari Intel P-Core dan E-Core, jadi bacalah dengan cermat untuk pemahaman yang lebih dalam.

Apa itu inti Performance (P)? Apa itu Efisiensi ( E) inti semua tentang?Manfaat utama inti P dan inti E Semua ini tidak dapat terjadi tanpa Intel Thread Director

1] Apa itu inti Kinerja (P)?

P core ditemukan di Alder Lake SKU adalah inti yang berfokus pada komputasi kinerja daripada yang lainnya. Mereka dirancang untuk berjalan di latar depan dan untuk mengoptimalkan kinerja sistem Anda dalam aplikasi yang tipis dan ringan. Aplikasi tersebut sebagian besar adalah CAD dan game, tetapi aplikasi lain juga termasuk dalam kategori ini.

Karena inti P adalah multi-threaded seperti generasi sebelumnya, itu berarti 1 core sama dengan 2 thread.

2] Apa itu inti Efisiensi (E)?

Dalam hal inti E, mereka sedikit berbeda dari inti P. Anda lihat, inti ini dirancang untuk berjalan di latar belakang dalam upaya untuk memberikan kepadatan komputasi. Tidak hanya itu, inti E dioptimalkan untuk menskalakan beban kerja yang sangat berulir. Tidak hanya itu, tetapi inti E berjalan pada frekuensi yang lebih rendah berdasarkan desain jika dibandingkan dengan inti P. Selain itu, inti E adalah utas tunggal, yang berarti, satu inti, satu utas.

Baca Juga :  Harga Paket Data Smartfren Terbaru Juli 2022

3] Apa itu Intel Thread Director

Seperti yang dinyatakan di atas, model hybrid cukup baru untuk desain CPU x86, dan karena itu, PC Anda perlu cara untuk membedakan inti dan utas mana yang paling baik digunakan untuk tugas tertentu. Tidak hanya itu, ia harus mampu mengelola beban kerja dengan sukses tanpa masalah.

Untuk menyelesaikannya, Intel telah mengintegrasikan apa yang disebutnya sebagai Direktur Thread langsung ke dalam die itu sendiri. Kami telah menemukan bahwa Intel Thread Director pada dasarnya adalah solusi perangkat lunak dan perangkat keras yang dirancang untuk berkomunikasi dengan sistem operasi untuk menjadwalkan keputusan yang menentukan beban kerja mana yang harus dikirim ke inti mana.

Kami harus menunjukkan bahwa Intel Thread Director dirancang untuk Windows 11. Namun, mereka yang menggunakan Windows 10 akan merasakan beberapa manfaat, tetapi untuk versi lengkap, seseorang harus meningkatkan ke versi Windows yang lebih baru.

Untuk dukungan Linux, kami memahami Intel sedang mengerjakan ini sekarang, jadi bersabarlah.

Manfaat E- dan P-Core

Ada banyak manfaat memiliki pendekatan arsitektur hibrid ini dalam CPU. Pengguna laptop akan mendapat manfaat paling banyak karena sebagian besar tugas sehari-hari tidak membutuhkan kinerja yang intensif. Jika yang Anda butuhkan hanyalah kekuatan E-core Anda, Anda akan menikmati komputer yang lebih dingin dan lebih tenang dengan masa pakai baterai yang lebih lama.

Saat Anda memasang laptop ke dinding atau jika Anda menggunakan komputer desktop, E-core itu tetap penting. Katakanlah Anda memainkan video game yang membutuhkan semua daya CPU yang dapat Anda gunakan untuk itu. Gim ini dapat memiliki akses penuh ke semua inti kinerja, sementara inti-E Anda menangani proses dan aplikasi latar belakang seperti Slack, Skype, unduhan, dll.

Baca Juga :  Cara Masuk Safe Mode Windows 10

Di masa depan, aplikasi intensif yang ditulis dengan mempertimbangkan CPU hybrid bahkan dapat memunculkan utas yang ditetapkan ke kedua jenis inti tergantung pada permintaannya. E-core lebih sederhana dan lebih murah untuk diproduksi, jadi menggunakannya untuk menambah dan membebaskan core performa mutakhir adalah ide yang cerdas.

Intel Alder Lake P-Core & E-Core Detailed: Golden Cove Offers 50% Higher Single-Threaded & Hybrid Design Offers 50% Higher Multi-Threaded Performance

Dalam kasus CPU Alder Lake setidaknya, P- dan E-core telah dirancang sedemikian rupa sehingga mereka tidak saling mengganggu sehingga masing-masing dapat melakukan pekerjaan mereka secara mandiri.

Sayangnya, perubahan radikal dalam arsitektur CPU x86 ini tidak terjadi tanpa beberapa masalah.

Masalah Pengguna Awal

Karena mencampur CPU yang berbeda adalah hal yang relatif baru untuk CPU x86, ada beberapa sisi kasar yang harus diperhatikan pada hari-hari awal. Pengembang perangkat lunak PC sebelumnya tidak memiliki alasan untuk mengharapkan lebih dari satu jenis CPU di komputer, sehingga perangkat lunak mereka tidak menyadari perbedaan antara P- dan E-core. Secara umum, ini bukan masalah karena sistem operasi menetapkan rangkaian perangkat lunak ke CPU sesuai kebutuhan, tetapi ada laporan beberapa perangkat lunak (seperti Denuvo) mogok atau berperilaku aneh pada desain CPU baru ini.

Tambalan perangkat lunak serta solusi mode warisan tingkat motherboard pasti akan datang dengan tebal dan cepat. Pada saat Anda membaca ini, masalah ketidakcocokan terburuk dapat diselesaikan. Jika Anda pengguna Windows 10 yang ingin meningkatkan ke salah satu CPU hybrid ini, Anda mungkin ingin menunggu atau melanjutkan dan meningkatkan ke Windows 11. Pada saat penulisan pada Januari 2022, Windows 11 memiliki penjadwal tugas CPU baru yang mengetahui cara menetapkan pekerjaan ke berbagai jenis inti. Sementara Windows 10 akan berfungsi, itu tidak berjalan sebagaimana mestinya dan tambalan untuk mempercepatnya masih dalam pengerjaan.

Baca Juga :  Mengenal Color Gamut Pada layar Monitor

Bagaimana Memikirkan P dan E Anda

Saat berikutnya Anda membeli CPU baru, ada kemungkinan besar Anda harus membuat keputusan tentang berapa banyak P- dan E-core yang Anda inginkan. Saran terbaik yang bisa kami berikan adalah memperhatikan jumlah P-core terlebih dahulu dan terutama. Anda memerlukan inti kinerja yang cukup untuk menjalankan aplikasi Anda yang paling menuntut. Setiap overhead tambahan yang ditawarkan oleh E-core adalah bonus.

Teaser Arsitektur Intel Alder Lake : Efficient Core, Performance Core, DDR5, PCIe Gen5 • Jagat Review

Kami belum melihat situasi di mana dua CPU memiliki jumlah P-core yang sama, tetapi jumlah E-core yang berbeda. Namun, ketika itu menjadi kenyataan, itu tidak akan menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan sampai generasi baru perangkat lunak hybrid-aware menjadi arus utama, dan bahkan kemudian itu akan menjadi pilihan yang terutama ditujukan untuk pengguna laptop. Untuk meringkas semuanya, berikut adalah fakta kunci yang harus Anda ketahui:

  • CPU arsitektur hibrid memiliki inti berkinerja tinggi dan berefisiensi tinggi.
  • Inti efisiensi menghemat daya dan membebaskan inti kinerja untuk berkonsentrasi pada tugas yang paling menuntut.
  • Perangkat lunak PC yang dirancang untuk CPU tradisional mungkin akan sedikit bingung dengan CPU hybrid sampai patch perangkat lunak tiba.
  • Anda memerlukan Windows versi terbaru untuk memanfaatkan CPU ini sebaik-baiknya, setidaknya hingga sistem operasi yang lebih lama diperbarui.

Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk teknologi CPU dan generasi chip hibrida. Ini menunjukkan kepada kita bahwa bukan hanya CPU seluler berbasis ARM, seperti produk Apple M1, yang bereksperimen dengan ide-ide menarik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.